-->

Notification

×

iklan

Iklan

IMG-20240221-170348

Sorot Aktivitas TPL, Pj. Gubernur dan DPRD Sumut Wajib Pantau Hutan Melalui Udara

Kamis, 30 November 2023 | 06.21 WIB Last Updated 2023-11-30T02:27:59Z
Banjir bandang di Kenegerian Sihotang meluluhlantakkan puluhan rumah warga.(was).
MEDAN(DN)
Pejabat Gubernur Sumatera Hasanuddin dan jajaran diminta melakukan pantauan melalui udara melihat kondisi hutan diwilayah Sumatera Utara, khususnya kawasan Samosir lokasi peristiwa banjir bandang yang terjadi di Kenegerian Sihotang.

Demikian disampaikan Abyadi Siregar salah satu tokoh masyarakat Sumatera Utara, menyikapi peristiwa banjir bandang yang terjadi di empat desa, Desa Siparmahan, Dolokraja, Hariarapohan dan Desa Sampurtoba, seluruhnya Kecamatan Harian, Kabupaten Samosir. 

Menurut mantan Kepala Ombudsman Republik Indonesia Perwakilan Sumatera Utara ini, sebaiknya pemerintah Provinsi Sumatera Utara melakukan pantauan terhadap kondisi hutan di seputaran Tele, yang berdekatan dengan lokasi banjir bandang.

“Mengingat kejadian seperti sudah sering terjadi dan memakan korban jiwa serta harta benda, ada baiknya dilakukan evaluasi dan pengawasan yang ketat terhadap kinerja sejumlah pihak mulai dari aparatur negara terkait, perusahaan swasta pengolahan hutan industry, dan oknum para pemain kayu alam," tegasnya kepada media, 29/11.

Abyadi Siregar juga mengatakan meskipun kawasan hutan merupakan gawean Kementrian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) pusat, namun peran Dewan Perwakilan Rakyat (DPRD) Sumatera Utara juga seharusnya dapat lebih berfungsi, dalam pengawasan setiap aktivitas yang dilakukan pemerintah maupun pihak swasta.

“Meskipun disitu ada izin pengelolaan hutan industry milik perusahaan swasta Toba Pulp Lestari Tbk (TPL), maupun penggunaan lain ada di tangan KLHK, bukan berarti tidak dilakukan kontrol sosial maupun lingkungan terhadap aktivitas mereka. Ini juga untuk mengantisipasi aktivitas para pemain dan mapia illegal logging di Sumatera Utara," tegasnya lagi.

Dalam pertemuan tersebut, sejumlah media juga meminta tanggapan Abyadi Siregar dugaan penyebab banjir bandang adalah TPL, dirinya menyampaikan sebaiknya dilakukan kroscek langsung ke kawasan hutan yang berdekatan dengan pemukiman masyarakat, apakah luasan HTI perusahaan berdekatan dengan fungsi hutan alam dan pemukiman warga.

“Dilihat dan diukur skala luasan HTI, hutan alam, dan pemukiman masyarakatnya, ini bisa melibatkan banyak pihak, mulai dari pihak kehutanan dalam hal ini pemerintah provinsi maupun kabupaten, sampai kepada organisasi pengkajian maupun otoritas daerah aliran sungai. Bisa saja banjir bandang karena meluapnya aliran sungai," sebut Abyadi.

Intinya menurut Abyadi Siregar siapapun oknum maupun kelompok pelaku kerusakan hutan yang menyebabkan banjir dan kerugian di masyarakat wajib ditindak tegas. 

Pihak Kepolisian maupun Kehutanan wajib memberikan sanksi terhadap para pelaku pengrusakan, baik disengaja maupun human error.

Data yang diperoleh redaksi media dilapangan, kerusakan hutan Tele terdapat dikawasan hulu, yakni wilayah Hutagalung dan Pollung. Diketahui wilayah tersebut adalah merupakan bagian dari konsesi TPL.

Penebangan di kawasan Hutan Tele saat ini pun tampaknya terus berlangsung agresif dan sistematis baik oleh perusahaan berijin (legal logging) maupun illegal logging (perusahaan tidak berijin) dan oknum.

Temuan terakhir ketika tim dari Balai Penegakan Hukum Lingkungan Hidup dan Kehutanan (Gakkum) KemenLHK pada Jumat (10/5/2019), menunjukkan situasi terkini di kawasan APL Tele Desa Hariara Pittu, Kecamatan Harian Kabupaten Samosir.

Dengan luas sekitar 4000 hektar dengan status APL, diperkirakan hutan di kawasan ini telah habis ditebang sekitar 40 persen dan bila ini dibiarkan tidak lebih dari setahun akan habis dibabat. 

Diperkirakan sekitar 90 persen lebih sampai kepunahan Hutan Tele menjadi nyata dan bencana akan terjadi di daerah bawahannya terutama di Kecamatan Sitiotio, Harian dan Sianjurmula-mula.(ril).
×
Berita Terbaru Update