-->

Notification

×

iklan

Iklan

FB-IMG-16165485030001093

Pasca Dicopot Gegara Istri Viral Pamer Duit, Eks Kapolres Tebing Tinggi Pamit

Rabu, 03 November 2021 | 06.37 WIB Last Updated 2021-11-03T05:40:15Z
AKBP Agus Sugiyarso.(ist).
Tebing Tinggi(DN)
AKBP Agus Sugiyarso dicopot dari jabatan Kapolres Tebing Tinggi setelah aksi istrinya pamer duit viral di media sosial. Agus pun pamit kepada jajarannya.

Pergantian Agus dilakukan berdasarkan Surat Telegram Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo Nomor ST/2280/X/KEP/2021/ tanggal 31 Oktober 2021. Agus ditarik ke Polda Sumut dalam rangka evaluasi jabatan.

Jabatan Kapolres Tebing Tinggi akan diisi AKBP Mochammad Kunto Wibisono. Kapolda Sumut Irjen Panca Putra menegaskan pimpinan di institusi Polri harus menjadi teladan bagi anggota dan keluarga.

Irjen Panca juga mengungkap asal duit yang dipamerkan istri Agus. Dia menyebut duit itu adalah uang arisan.

"Ada gambar yang memegang uang saat arisan rutin Polres Tebing," kata Panca.

Panca mengatakan video itu diunggah staf istri Agus. Video itu diunggah di akun Instagram milik istri Kapolres.

"Meski bukan dia yang meng-upload, dia tahu tidak boleh menunjukkan gambar-gambar yang menampilkan hedonisme terkait harta benda. Meski itu bukan uangnya," ucap Panca.

"Kapolres saya tarik ke Polda sebagai tanggung jawab suaminya," sambungnya.

Agus pun menyampaikan salam perpisahan. Dia menuliskan pesan pamit melalui akun media sosial miliknya seperti dilihat detikcom pada Selasa (2/11). detikcom sudah mendapatkan izin untuk mengutip tulisan itu.

Waktu Itu
Menjadi pemimpin itu harus berada di depan ketika badai datang, berada di tengah ketika damai dan tenang, berada di belakang ketika menang. Pemimpin itu tak terbang karena pujian dan tak goyang karena cacian, namun pemimpin harus siap memikul beban walau bukan tangan mencencang.

Akan datang suatu masa waktu bertemu yang tak bisa sesering dulu, meluangkan waktu berkumpul dan bercengkerama yang tak semudah dulu, menyadarkan bahwa bayang-bayang perpisahan itu semakin nyata.

Saya tak pernah benar-benar ingat bagaimana dulu kita bisa bertemu, kemudian dekat dan menjalin hubungan yang bernama persahabatan. Yang teringat jelas dan yang selama ini diketahui hanyalah bahwa beruntung mengenal kalian dan menjadi salah satu dari sekian banyak teman yang kalian miliki.

Dalam pertemanan memang tak selamanya semua dapat sejalan dan sepemikiran, perbedaan selalu kita temui dalam banyak hal. Tetapi bukankah memang seharusnya pemikiran manusia itu seperti itu, tak pernah mampu untuk benar benar serupa, walau kadang berpura pura dan bersandiwara, tetapi semua perbedaan itu justru yang membuat menjadi belajar tentang banyak hal.

Hal ini mengajarkan tentang keterbukaan pikiran, ketegasan menentukan pilihan dan kepedulian yang tulus. Satu yang lain mengajarkan tentang ketangguhan dan beberapa yang lain mengajarkan tentang kesabaran, ketaatan kepada sang pencipta dan mengajarkan bagaimana seharusnya kita bersikap tentang hal yang memang kadang perlu untuk tidak dihiraukan.

Teruntuk sahabat dan saudaraku, terima kasih yang begitu besar karena selalu mampu mendorongku untuk selalu menjadi lebih baik lagi. Semoga di mana pun kita setelah ini, menjadi apa pun kita nanti, kenangan ini akan selalu menjadi tempat kita pulang untuk tersenyum dan bermimpi indah lagi.

Untuk saudaraku semua, memang sesungguhnya tak pernah siap untuk menghadapi satu kata yang bernama perpisahan, tetapi walau bagaimanapun juga dan kita pasti akan menghadapinya dan akan melewatinya. Lagi pula pasti kita nanti akan bertemu lagi dengan orang yang baru. Memang seperti itulah kehidupan, ada yang pergi dan ada yang datang. Tetapi walau begitu berharap semoga kita masih selalu mampu mengingat dan mengenang bahwa kita pernah melewati waktu bersama yang menyenangkan.

Kita tak pernah tahu seperti apa nanti setelah ini, akan masih bisa sering bertemu atau bahkan tidak sama sekali. Tetapi satu yang harus di ungkapkan yang memang tak pernah mampu untuk di ucapkan langsung selama ini, terimakasih. Terima kasih karena telah sudi menjadi temanku, sahabatku sekaligus keluargaku, terima kasih telah sudi melewati banyak hal bersama, terima kasih untuk semua tawa dan semua hal yang menyenangkan selama ini, terimakasih telah membuat menjadi jauh lebih baik dan membuat berani bermimpi.

Saya tahu seperti apa kita, dan mungkin ini terkesan berlebihan, tetapi memang tak pernah bisa diingkari bahwa ini adalah salah satu anugerah yang indah yang pernah dikirimkan Allah, dan sesungguhnya begitu berarti. Mungkin memang tidak adil, karena telah membawa ke dalam banyak kebaikan tetapi tak pernah banyak memberikan banyak kebaikan untuk kita.

Jika nanti kita tak mampu lagi untuk sekedar bertemu dan berkumpul, tak ingin rasanya menyalahkan siapapun karena mungkin banyak hal yang menghalangi kita untuk itu, karena memang di depan sana pasti banyak yang lebih penting untuk kita jalani dan kita hadapi. Mungkin hanya rindu yang akan selalu datang, tetapi percayalah justru rindu yang akan memperjelas bahwa kita pernah bersama.

Izinkan saya pamit diiringi kata maaf atas kekurangan dan kelemahan yang ada,maaf juga karena belum mampu menjadi tauladan bagi sahabat dan saudaraku semuanya, yakin lah jika niat baik dan hati ini masih saling menyapa sejatinya kita sedang bersama.

Adapun AKBP Agus Sugiyarso menjabat sebagai Kapolres Tebing Tinggi sejak Januari 2021. Dengan kata lain, jabatan tersebut baru ia pegang sekitar 10 bulan. Sebelumnya, ia menjabat sebagai penyidik madya Ditreksrimum Polda Sumut.(red/dtc).
×
Berita Terbaru Update