-->

Notification

×

iklan

Iklan

Rapidin Simbolon Soroti Staf Khusus Bupati Samosir

Rabu, 30 Juni 2021 | 08.19 WIB Last Updated 2021-07-01T01:21:22Z
Bupati Samosir Vandiko Timotius Gultom ST bersama staf khusus dan asisten.
Samosir(DN)
Baru-baru ini, Bupati Samosir Vandiko Timotius Gultom membentuk 5 staf khusus yang bertugas untuk akselerasi pelaksanaan kebijakan daerah. Pembentukan staf khusus ini dituangkan dalam Peraturan Bupati Nomor 19 Tahun 2021 tentang Pedoman Pembentukan Staf Khusus Kebijakan Daerah Kabupaten Samosir.

Pembentukan staf khusus ini pun langsung mendapat reaksi dari publik. Selain menjadi pertanyaan publik, urgensi pengangkatan staf khusus Bupati juga menjadi sorotan mantan Bupati Samosir Rapidin Simbolon.

Dirinya membandingkan urgensi pembentukan staf khusus di masa pemerintahan dengan yang sekarang. "Kalau bupati sekarang mengangkat staff khusus orientasinya diduga untuk kepentingan politik balas budi, beda dengan RAPBERJUANG yang benar-benar untuk kepentingan pekerjaan dan dalam rangka pencapaian program dan menuntaskan permasalahan yang ada," kata Rapidin Simbolon, Senin, 28 Juni 2021.

Karena pada saat itu, sambungnya, Pemkab Samosir perlu pembenahan yang sangat serius, dan mendesak terhadap beberapa permasalahan yang dihadapi serta sangat perlu solusi untuk pembenahannya.

Seingat saya, kata Rapidin, kami putuskan dalam rapat, ada tiga orang staf khusus yang diangkat dari PNS dan berada pada lingkungan pemerintahan dan tidak terkontaminasi degan aroma politik pasca pilkada.

Serta sifatnya adhock (sementara) dan mereka yang diangkat adalah staf yang sudah senior dengan ruang golongan IV, dan pernah menduduki jabatan strategis sebelumnya. Dimana waktu itu tugasnya membantu bupati dalam hal memberikan masukan, dan  pelaksanaan tugas teknis yang bersifat khusus.serta dalam hal membantu pimpinan SKPD untuk menyelesaikan masalah-masalah yang sangat krusial dan mendesak.

Dikatakan Rapidin, tiga orang staf khusus yang diangkat, pada saat itu yang tugasnya secara khusus membantu pada bidang, yakni pemerintahan, keuangan dan administrasi, bidang perencanaan, infrastruktur umum dan infrastruktur khusus bidang kepariwisataan.

Serta bidang kesehatan, sosial, kemasyarakatan, serta bidang-bidang lain yang dianggap perlu dan mendesak. Yakni mencari solusi dalam memulihkan laporan keuangan pada waktu itu opini disclaimer oleh BPK. Kemudian nilai Sakip pada saat itu sangat rendah dengan nilai C.

Kemudian nilai laporan penyelenggaraan pemerintahan yang sangat buruk oleh Kemendagri. Menyelaraskan antara perencanaan pembangunan daerah dengan visi dan misi dari RAPBERJUANG.

Selanjutnya, merespon program presiden Jokowi yang super prioritas pada bidang KSPN, bidang sosial menyusun data DTKS yang harus selalu di up-date untuk Kemensos.

"Juga dalam mencari solusi terhadap angka kemiskinan yang sangat tinggi mencapai 14,75%. Dan pembebasan lahan yang harus diselesaikan dengan sangat segera, seperti alur Tano Ponggol, jalan nasional, pelabuhan dan sebagainya," tambahnya.

Semua ini, sebut Rapidin, dilakukan dengan kerja keras dan action di lapangan dengan konsep kebersamaan dan kerjasama yang baik oleh semua pemangku kepentingan dan terhindar dari intrik politik pasca pilkada.

"Semoga Samosir tetap jaya dan maju, dan terhindar dari cukong-cukong politik praktis, yang dapat membawa Samosir ke arah yang tidak baik. Mari kita membangun Samosir dari hati yang bersih dan jujur serta bermartabat dan punya harga diri," pungkas Mantan Bupati Samosir itu.(red).
×
Berita Terbaru Update