-->

Notification

×

iklan

Iklan

Usai Terlelap 9 Hari, Akhirnya 'Putri Tidur' Itu Telah Bangun

Sabtu, 10 April 2021 | 12.05 WIB Last Updated 2021-04-10T05:44:44Z
Gadis di Kalsel sudah tertidur selama sepekan. Gadis yang akrab disapa Echa ini sempat tertidur selama 13 hari pada 2017.
Banjarmasin(DN)
Siti Raisa Miranda atau Echa (17), yang mengalami gejala tidur panjang akibat sindrom langka 'hipersomnia', sudah bangun hari ini. Meskipun begitu, perempuan yang dijuluki 'putri tidur' dari Banjarmasin ini masih lemah.

Orang tua Echa, Mulyadi dan Lili, cemas karena putrinya kembali mengalami gejala tidur panjang. Echa sempat dibawa keluarga ke RSUD Dr Ansari Saleh, Banjarmasin, Kalimantan Selatan (Kalsel), karena kondisi tidur panjangnya kembali datang.

Mulyadi mengatakan hari ini putrinya itu sudah bangun. Namun kondisi Echa masih lemah. "Udah bangun pagi tadi sekitar pukul 09.00 Wita, bisa duduk sendiri meski masih lemah," kata Mulyadi kepada detikcom, Sabtu (10/4/2021).

Total terhitung sudah sembilan hari Echa tertidur. Hari ini adalah hari kesembilan. "Jadi hari kesembilan ini Echa sudah bangun," imbuhnya.

Lantas, apa yang dikonsumsi Echa selama berhari-hari tertidur? Agar nutrisi tubuhnya terjaga, sesekali Mulyadi dan istri memberikan makanan dengan disuapkan saat kondisi Echa tenang.

Kedua orang tuanya memberikan susu cokelat. Bagaimana orang tua Echa bisa memberikan susu cokelat? Saat Echa terbangun sebentar dari tidur, biasanya orang tua Echa memberikan susu cokelat. Setelah minum susu cokelat kesukaannya, Echa pun kembali meneruskan tidurnya.

"Echa sangat suka susu cokelat, terutama susu kotak. Karena itu, ulun (saya) selalu menyediakan stok untuk dia. Karena sewaktu-waktu ia terbangun sebentar dan biasanya kami berikan susu cokelat di samping diberi makan. Hitung-hitung untuk stamina dan asupan gizi," terang Mulyadi.

"Sebenarnya nggak enak menyampaikan, namun karena kepentingan anak ulun, harapannya Echa bisa diterapi dengan alat yang lebih canggih, meskipun di rumah sakit di Banjarmasin semua peralatan medis sudah dites. Kata dokter, masih ada alat lain yang lebih canggih tapi di Jawa. Mudah-mudahan kami bisa membawa terapi Echa ke RS di Jawa," harap Mulyadi.

Sebelum kembali mengalami tidur panjang, Echa sempat bercerita soal harapan bertemu Presiden Joko Widodo (Jokowi) kepada orang tuanya. Echa mengidolakan Jokowi sejak masih SMP dan berharap suatu saat bisa bertemu langsung presiden idolanya itu.

"Ada keinginan Echa yang disampaikan ke ulun (saya), ingin sekali bertemu Pak Jokowi," ujarnya.

Untuk diketahui, pada 2017, 'Putri Tidur' itu pernah mengalami gejala serupa. Pada waktu itu, Echa sempat tertidur 13 hari. Kemudian setelahnya hal serupa pun beberapa kali terjadi. Echa pun dijuluki 'Putri Tidur dari Banjarmasin'.

"Kalau tidak salah ini sudah yang ke 13 kalinya tertidur. Sebelumnya tertidur sekitar empat hari pada Desember 2020 dan terakhir tertidur selama 1,5 hari pada Februari 2021 tadi," jelas Mulyadi.

Kala itu diduga Echa mengidap sindrom langka 'hipersomnia'. Hipersomnia adalah kondisi yang membuat seseorang merasa mengantuk yang berlebihan pada siang hari. Kondisi ini juga dapat terjadi meski seseorang itu sudah tidur dalam waktu yang lama. Hipersomnia dapat disebut dengan excessive daytime sleepiness (EDS).

Mengutip laman Healthline, berdasarkan faktor penyebab, ada dua jenis hipersomnia, yakni primer dan sekunder. Hipersomnia primer disebabkan adanya gangguan fungsi sistem saraf pusat dalam yang berfungsi mengatur waktu untuk terjaga dan terlelap.

Kondisi ini bisa membuat si penderita merasakan kantuk secara tiba-tiba. Mereka bisa merasakan kantuk pada siang hari meskipun waktu tidur pada malam sudah terpenuhi.(red/dtc).
×
Berita Terbaru Update