-->

Notification

×

iklan

Iklan

IMG-20240221-170348

Menyisakan 10 Peserta, Lomba Story Telling Tingkat SMP se-Kabupaten Samosir Memasuki Babak Final

Jumat, 01 September 2023 | 12.26 WIB Last Updated 2023-09-01T06:29:37Z
Kadis Dikpora Samosir saat membuka acara babak final lomba story telling.
Samosir(DN)
Lomba story telling yang digelar Dinas Pendidikan, Pemuda dan Olahraga (Disdikpora) Kabupaten Samosir, memasuki babak final. Sejumlah peserta dari 35 SMP se-Kabupaten Samosir, yang mengikuti lomba ini, hanya menyisakan 10 peserta dari masing-masing kelas 7,8,9 SMP di partai puncak.

Babak final ini digelar di halaman Kantor Dinas Pendidikan, Kepemudaan, dan Olah Raga (Disdikpora) Kabupaten Samosir, di Perkantoran Parbaba, Jumat, 1/9.

Kepala Dinas (Disdikpora Jhonson Gultom dalam sambutannya mengatakan, program story telling ini, diawali pada tahun 2023 ini, kemudian akan berturut-turut hingga 2024 dan tahun 2025. Dengan pelbagai perlombaan, antara lain Aksara Batak, Peradaban Suku Batak dan Story Telling

"Kegiatan ini merupakan kali pertama dilaksanakan di Kabupaten Samosir. Dari kabupaten/kota di kawasan Danau Toba, hanya kita yang melaksanakan. Kami sangat serius, melakukan perubahan untuk kemajuan pendidikan,” ucap Kadis Disdikpora Samosir, Jhonson Gultom saat membuka perlombaan story telling.

Jhonson menjelaskan, output pemenang perlombaan ini 1 sampai 10 nantinya dapat menjadi pemandu wisata di Samosir, karena Samosir kawasan merupakan pariwisata strategis nasional.

Dikatakan, Disdikpora akan menyampaikan data ke Dinas pariwisata untuk menjadi guide (pemandu) wisata cilik. Karenanya pada perlombaan ini, sambung Jhonson, tim juri akan memberikan penilaian dari dua faktor. Yang pertama memperkenalkan proses alam yang ada di Samosir, bagaimana proses terjadinya alam di Samosir.

Kemudian, lanjutnya, dari segi kultur budaya menceritakan sejarah, Tarombo dan sejarah marga. “Jadi inti dari story telling ini, lomba bahasa inggris, proses sejarah budaya kultur itu yang menjadi poin utama,” sebutnya.

Pemenang lomba ini akan mendapat sertifikat lulus menjadi guide cilik. Tentu di Kabupaten Samosir akan dibentuk tour guide karena mereka akan menjadi aset.

Dalam lomba story telling ini para dewan juri didatangkan dari Bimbingan belajar TALENTA, Himpunan Pramu Wisata Indonesia, dan tenaga pengajar di Kabupaten Samosir.

Endro salah satu dewan juri dari Himpunan Pramu wisata Indonesia menyampaikan apresiasi atas kegiatan yang dilakukan oleh Disdikpora Samosir. "Luar biasa buat Kabupaten Samosir, Inilah yang pertamakali kontes story telling diadakan di Sumatera Utara," ungkapnya.

Begitu juga dengan Yanti Purba, seorang guide dan Juliarta (seorang guru pengajar) yang juga ikut sebagai dewan juri mengakui, bahwa peningkatan berbahasa Inggris ditingkat SMP di Kabupaten Samosir sudah cukup bagus dibanding sebelumnya.

Sementara itu, Shanty Harianja mewakili Kadis Kebudayaan dan Pariwisata Samosir, dalam sambutannya, sangat antusias menyambut kegiatan tersebut. Menurutnya, lomba ini mengeksplore potensi siswa-siswi dalam melahirkan pemandu wisata, di Kabupaten Samosir yang memiliki bakat istimewa berbahasa Inggris, guna memajukan pariwisata Danau Toba di masa mendatang.

Amatan di lokasi, pada babak final ini, para peserta menceritakan tentang kisah terjadinya pulau Samosir dan tentang cerita kultur budaya Batak Toba, dan beberapa obyek wisata yang ada di Kabupaten Samosir diantaranya, Legenda Siboru Saroding, Sigalegale, Aek Tintin dengan menggunakan bahasa inggris.

Story telling sendiri adalah proses mengkomunikasikan pesan atau cerita kepada pendengar atau pembaca dengan cara yang menarik dan memikat. Dalam story telling, narator menggunakan elemen-elemen cerita seperti plot, karakter, dialog, dan deskripsi untuk menciptakan pengalaman yang penuh imajinasi.
×
Berita Terbaru Update