-->

Notification

×

iklan

Iklan

Gegara Warisan, Ibu Dipolisikan Anak Kandungnya

Minggu, 07 Maret 2021 | 17.32 WIB Last Updated 2021-03-07T11:33:54Z
Ilustrasi.(Foto:mauasuransi.com).
Semarang(DN)
Seorang ibu bernama Meliana W (64) merasa terpukul dan belum bisa memberikan keterangan, saat dirinya dimintai klarifikasi di Mapolrestabes Semarang, Rabu, 3/3.

Meliana mengaku terkejut dipolisikan anak kandungnya sendiri soal pemalsuan surat dan keterangan palsu dalam akta otentik terkait warisan. Meliana dilaporkan anak ketiganya berinisial J (39) ke Polrestabes Semarang.

Dirangkum dari detikcom, kuasa hukum Meliana, Deddy Gunawan, mengatakan kliennya dimintai klarifikasi di Mapolrestabes Semarang siang tadi. Namun, Meliana belum bisa memberikan keterangan karena terkejut dengan tuduhan anaknya itu.

"Tadi penyidik profesional dan humanis, ketika ibu histeris dan menangis hingga pingsan, diberikan kebijakan menunda, sampai ada undangan selanjutnya," kata Deddy saat ditemui di kawasan Jalan Rinjani, Semarang, Rabu (3/3).

Deddy menyebut kasus ini berawal dari dua bidang tanah di kawasan Gajahmungkur, Semarang, yang akan diberikan kepada anak pertama Meliana, bernama Tommy. Kemudian datang wanita berinisial R yang merupakan teman almarhum suami Meliana menawarkan bantuan.

"Dua bidang tanah kecil, 220 meter dan 221 meter persegi, sertifikat atas nama Pak Sardjono, almarhum suami Bu Meliana. Bu R ini teman dari suami bu Meliana," jelas dia.

Namun dalam surat akta waris itu tercantum hanya ada satu ahli waris yakni anak pertama Meliana, padahal dia memiliki empat anak. Menilai ada kejanggalan, Meliana lalu berupaya mengembalikan akta waris itu menjadi atas nama suaminya.

"Begitu tahu itu, Bu Meliana langsung suruh membatalkan akta waris itu sehingga dinyatakan tidak berlaku. Sehingga nama akta itu kembali ke nama Pak Sardjono, sehingga tidak ada kerugian materi dan namanya sudah kembali lagi," jelasnya.

Namun Meliana sudah terlanjur diadukan ke Polrestabes Semarang oleh J. Ibu 4 anak itu diadukan dengan pasal 263 dan 266 KUHP.

Upaya mediasi dengan kuasa hukum J juga sudah berjalan, namun buntu. "Ketika kami mencoba mediasikan, Ibu Meliana menolak (memberi warisan) karena masih hidup. Kalau memang mau ya ini kami berikan sertifikat, hak dia senilai Rp 1 miliar, itu yang akan diberikan kepada J. Namun J tidak ada tanggapan dan cenderung menantang bagaimana proses ini dilanjutkan sampai ke peradilan," terang Deddy.

Deddy menyebut aduan ini masuk ke polisi pada Desember 2020. Kliennya itu disangkakan dengan pasal 263 ayat 1 dan 2 serta pasal 266 KUHP.

"Pasal 263 ayat 1 dan 2, tentang surat palsu. Menurut saya ini tidak masuk karena klien saya ini tidak memalsu. Pasal 266 yaitu menyuruh memasukkan keterangan palsu ke dalam fakta otentik yang menimbulkan kerugian. Namun dalam hal ini, ini kan sedang digalakkan restorative justice," jelasnya.

Di lokasi yang sama, Meliana tampak terpukul dengan kasus ini. Dengan sesenggukan, dia mengaku diteror oleh anak ketiganya soal warisan padahal Meliana masih sehat. Putra ketiganya itu, diakui Meliana sudah memutuskan hubungan keluarga setelah suami Meliana meninggal.

"Anak saya yang durhaka itu, memaksa minta warisan kepada saya dan saya masih hidup. Anak ini sering meneror saya sudah bertahun-tahun," ujar Meliana dengan suara bergetar.

Dalam jumpa pers ini, Meliana juga didampingi anak pertamanya Tommy dan anak keduanya. Tommy berharap kasus ini bisa diselesaikan dengan kekeluargaan mengingat kondisi ibunya yang terpukul. "Semoga ini bisa dihentikan, kasihan Mama," ujar Tommy.

Sementara itu J masih enggan berkomentar panjang. Menurutnya yang disampaikan pihak ibu tidak sesuai fakta. Ia tidak menjelaskan apa yang dimaksud karena sementara memilih untuk diam. J memang berencana akan memberikan keterangan di lain hari.

"Sementara saya enggak gubris. Saya lebih baik diam karena tidak sesuai fakta," kata J singkat saat dihubungi melalui telepon, Kamis (4/3/2021).

Kasat Reskrim Polrestabes Semarang AKBP Indra Mardiana membenarkan soal adanya aduan tersebut."Kita masih tindak lanjuti pengaduan. Laporannya bentuk pengaduan," kata Indra lewat pesan singkat hari Rabu lalu.(detikcom).
×
Berita Terbaru Update