-->

Notification

×

iklan

Iklan

Jemput Aspirasi Petani, Komisi II DPRD Samosir Monitoring Kondisi Pertanian

Jumat, 24 April 2020 | 17.30 WIB Last Updated 2020-04-24T13:12:13Z
Komisi II DPRD Samosir monitoring kondisi pertanian di Kecamatan Nainggolan.
Samosir(DN)
Guna menjemput aspirasi petani dan meninjau kondisi pertanian, selama pandemi Covid-19 ini, Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Samosir melalui Komisi II yang membidangi pertanian turun ke seluruh wilayah pertanian di kabupaten tersebut.

Seperti hari Kamis, 23 April 2020, dipimpin Ketua Komisi II, Pardon Me Lumban Raja dan Wakil Ketua, Polma Hasehaton Gurning bersama anggota DPRD lainnya serta Sekwan memonitoring pertanian di Kecamatan Sianjur Mulamula. Esoknya, Jumat, 24/4, monitoring di Kecamatan Nainggolan.

Kepada wartawan, Wakil Ketua Komisi II, Polma Hasehaton Gurning menyampaikan bahwa amatan selama turun ke persawahan petani, ada beberapa hal yang menjadi catatan yang nantinya akan disuarakan ke Pemerintah Kabupaten Samosir.

"Kami menemukan sejumlah kendala bagi petani saat ini yakni prasarana pertanian yang belum tercukupi. Terlebih masih banyak petani yang menggantung tanaman kepada cuaca karena minimnya pengairan yang bangun. Sehingga seringkali gagal panen," ungkapnya.
Monitoring Komisi II di area persawahan Kecamatan Sianjur Mulamula.
Atas kondisi ini, Politisi Nasdem tersebut menyarankan para petani tadah hujan mengubah pola tanam dengan memperkirakan atau melihat cuaca.

Dirinya juga menghimbau Pemkab Samosir agar menyalurkan bantuan yang ada khususnya kepada para petani yang gagal panen.

"Mohon agar penyaluran bantuan pemerintah saat ini supaya tepat sasaran. Terlebih di masa pandemi Corona ini. Petani juga sangat terdampak," ujar Polma.

Meski banyak petani yang gagal panen, menurut Gurning, tidak sedikit juga panen padi petani Di Samosir cukup memuaskan di musim panen ini.

Dia mencontohkan, seperti di Kecamatan Nainggolan dan Sianjur Mulamula, amatan Komisi II, hasil panen padi tahun ini bisa dikatakan sangat memuaskan. Keberhasilan ini karena dukungan prasarana pertanian berupa pompanisasi dan pengairan yang memadai.

"Kedepan, akan kita dorong agar pompanisasi dibangun di kawasan pertanian tadah hujan. Sehingga nantinya, tidak ada lagi petani gagal panen karena minimnya dukungan prasarana," pungkasnya.(SBS).
×
Berita Terbaru Update